Slider

BERITA

MINANG SAISUAK

TOKOH

KULINER

SEJARAH

BUDAYA

» » Luhak Dan Rantau

Luhak adalah daerah inti Minangkabau yang terdiri dari tiga daerah, Luhak Tanah Data, Luhak Agam, Luhak Limo Puluah Koto, yang biasanya disebut dengan "LUHAK NAN TIGO". Di daerah inilah mula-mula orang Minangkabau mendirikan koto, dusun, nagari sampai menjadi luhak.

Sedangkan rantau adalah daerah tempat orang Minang mencari penghidupan sambil bermukim buat sementara. Di daerah rantau orang Minang berusaha mendapatkan penghasilan dari bermacam-macam usaha. Apabila sudah cukup terkumpul maka mereka akan kembali untuk modal dan membangun kampung halaman.

Daerah rantau pertama orang Minangkabau adalah daerah sepanjang sungai yang berhulu ke Bukit Barisan dalam daerah Luhak Nan Tigo dan bermuara ke Selat Malaka (Laut Cina Selatan). Sungai-sungai itu adalah Batang Sinamar dan Batang Lampasi di Luhak Limo Puluah Koto, Batang Agam, Batang Antokan dan Batang Palupuah di Luhak Agam serta Batang Anai, Batang Selo dan Batang Umbilin di Luhak Tanah Data, yang kesemuanya itu membentuk Sungai Rokan dan Sungai Kampar.
Sifat khas dari orang Minang yang suka pergi merantau ke berbagai daerah lain, meninggalkan kampung untuk memperluas cakrawala atau pandangan untuk mengenal daerah diluar Minangkabau, tercermin dalam pepatah orang Minang dibawah ini:

Karatau madang dihulu
Babuah babungo balun
Marantau bujang dahulu
Di rumah paguno balun

Daerah Sumatera Barat yang berada di antara Luhak Nan Tigo dengan daerah rantau, seperti daerah Sawahlunto Sijunjuang di sebelah timur dan daerah Solok - Muaro Labuah di barat, dinamakan dengan "ikua rantau kapalo darek", yang merupakan daerah peralihan dari daerah Minangkabau asli dengan daerah rantau.

LUHAK TANAH DATA
Merupakan luhak pertama di Minangkabau. Luhak Tanah Data terdiri dari tiga bagian, yaitu Limo Kaum Duo Baleh Koto, Sungai Tarab Salapan Batu dan Batipuah Sapuluah Koto.
Sebenarnya, dari daerah Limo Kaumlah asalnya Koto. Setelah berkembangnya penduduk, orang-orang membuat dusun disekelilingnya, maka Limo Kaum menjadi Nagari Limo Kaum Duo Baleh Koto dengan Sembilan Koto didalamnya.

Yang termasuk ke dalam Duo Baleh Koto adalah Ngungun, Panti, Cubadak, Sipanjang, Pabalutan, Sawah Jauah, Rambatan, Padang Magek, Labuah, Parambahan, Tabek dan Sawah Tangah.
Sedangkan Sembilan Koto didalamnya adalah Tabek Boto, Saloganda, Baringin, Koto Baranjak, Lantai Batu, Bukik Gombak, Sungai Amon, Tanjuang Barulak dan Rajo Dani.

Begitu pula Sungai Tarab membuat dusun disekelilingnya yang bernama Koto Tuo, Pasie Laweh, Koto Panjang, Selo, Sumanik, Patih, Situmbuk, Gurun, Ampalu, Sijangek dan Koto Badampiang. Setelah itu Sungai Tarab bernama Sungai Tarab Salapan Batua, "Nan baikua bakapalo, ba kapak ba ambai, ampek di kida, ampek di suok."

Tanjuang Sungayang membuat pula dusun disekelilingnya, yaitu: Andaleh, Barulak, Talago, Sungai Parai, Sungayang, Sawah Liek dan Koto Ranah. Maka Tanjuang Sungayang dengan tujuh koto dinamakan "Tanjuang Sungayang Diateh Ameh". Selain itu juga disebut dengan "batanjuang nan tigo balubuak nan tigo", yaitu dikepalanya Tanjuang Alam, ditengahnya Tanjuang Sungayang dan diujungnya Tanjuang Talawi.

Daerah Batipuah Sapuluah Koto adalah Pariangan, Padang Panjang, Jaho, Tambangan, Koto Laweh, Pandai Sikek, Sumpu, Malalo Gunuang dan Paninjauan.
Sementara itu daerah rantau Luhak Tanah Data meliputi Batang Hari, Pucuak Jambi sambilan lurah yaitu daerah-daerah sehiliran Batang Hari. Di daerah hulu batang hari dikenal Rantau Cati nan Batigo, yaitu Cati di Padang Laweh, Cati di Sitiung, Cati di Siguntua, Pamuncak di Koto Basa, Camin Taruih di Pulau Punjuang, Syahbanda di Sipangkua, Taliju Lubuak Bulang, Rantau Nan Kurang Aso XX, yaitu Lubuk Ambacang, Lubuk Jambi, Gunuang, Koto, Banai, Pangian, Basra, Sitanjua, Kopa, Teluk Ingin, Indoman, Surantih, Taluak Rayo, Simpang Kulayang, Aie Molek, Pasisie Ringgit, Kuantan, Talang Mamak dan Kualo Enok.

Daerah rantau yang lain adalah, Rantau Pesisir Panjang yang dinamakan Bandar X. Daerah yang termasuk Bandar X adalah Batang Kapeh, Ampiang Parak, Kambang, Lakitan, Punggasan, Aie Haji, Painan, Banda Saliso dan Tarusan. Tapan, Lunang, Silaut, Indrapura dan Manjuto juga merupakan daerah rantau Luhak Tanah Data.

Disamping itu juga ada yang disebut dengan Ujuang Darek Kapala Rantau, yang merupakan daerah perbatasan antara luhak dengan daerah rantau. Daerah tersebut adalah Anduriang Kayu Tanam, Guguak, Kapalo Hilalang, Sicincin Tinggi, Toboh Pakandangan 2 x 11 VI Lingkuang, dan Tujuah Koto Sungai Sariak.

LUHAK AGAM
Daerah-daerah di Luhak Agam memakai adat Koto Piliang dan adat Bodi Caniago. Daerah yang memakai adat Koto Piliang ada enam belas koto yaitu Sianok, Koto Gadang, Guguak, Tabek, Sarojo, Sarik, Sungai Pua, Batagak, Batu Palano, Lambah, Panampuang, Biaro, Balai Gurah, Kamang, Bukik, Salo Magek. Daerah-daerah tersebut dinamakan "Ampek Angkek" atau empat-empat yang berangkat, yang memakai adat Koto Piliang. Disini tidak didapati panghulu-panghulu yang berpangkat "Pucuak".

Selain yang enam belas koto tersebut, yang lainnya memakai adat Bodi Caniago yaitu Kurai, Banuhampu, Lasi, Bukik Batabuah, Kubang Putiah, Koto Gadang, Ujuang Guguak, Canduang Koto Laweh, Tabek Panjang, Sungai Janiah, Cingkariang Padang Lua. Kesemua koto tersebut kebesarannya memakai "Pucuak".

Sedangkan untuk daerah rantau Luhak Agam adalah Tiku Pariaman. Sedangkan daerah yang disebut dengan Ulu Darek Kapalo Rantau adalah Palembayan, Silareh Aie, Lubuk Danau Nan Sapuluah, Lubuak Basuang, Kampuang Pinang, Simpang Ampek Sungai Garinggiang, Lambah Bawan, Tigo Koto, Garagahan Padang Manggopoh.

LUHAK LIMO PULUAH KOTO
Disebut juga dengan Luhak Nan Bungsu. Dalam Luhak Limo Puluah Koto adalah lima wilayah adat, yaitu:
  1. Hulu
    Kebesarannya Balai di Hulu Situjuah Banda Dalam. "Basuku ka Patopang, basako ka Datuak Simangayuah Nan Mangiang, bajangjang ka ladang laweh, bapintu ka Sungai Patai, Salilik Gunuang Sago, hinggo labuah Gunuang Mudiak, sampai ka balai Koto Tinggi.  
  2. Luhak
    Kebesarannya Balai Gadang Koto Piliang, Sitanang Muaro Lakin. "Basuku ka Piliang, basako ka Datuak Paduko Rajo". Daerahnya dari Bungo Mudiak hingga Limbukan Hilia, Mungo Koto Kaciak, Andaleh, Tanjuang Kubu, Banda Tunggang, Sungai Kamuyang, Aue Kuniang, Tanjuang Patai, Gadih Angin, Limbukan, Padang Karambia, Limo Kapeh, Aie Tabiak Nan Limo Suku.
  3. Sandi
    Kebesarannya Balai Gadang di Payokumbuah Koto Nan Gadang, "basuku ka Sipisang, basako ka Datuak Parmato Alam Nan Putiah". Daerahnya dari Bukik Sikabau Hilia sampai ke Muaro Mudiak, Nasi Randam hingga Padang Samuik ke t
    epi yang meliputi Nagari Koto Nan Gadang dan Koto Nan IV sekarang ini.
  4. Ranah
    Kebesarannya Balai Gadang Galanggang Sijambi di Talago Gantiang, "basuku ka Payobada, basako ka Datuak Bandaro Nan Hitam". Daerah yang termasuk Ranah adalah Gantiang, Koto Laweh, Suliki, Sungai Rimbang, Tiakar, Balai Mansiro, Talago, Balai Talang, Balai Kubang, Taeh, Simalanggang, Piobang, Sungai Baringin, Gurun, Lubuak Batingkok, Tarantang, Sari Lamak, Solok, Padang Laweh.
  5. Lareh
    Kebesarannya Balai Jariang di Bodi, "Basuku ka Bodi, basako ka Datuak Majo Indo Nan Mamangun." Daerahnya dari Bukik Cubadak sampai Mudiak, hingga Padang Balimbiang Hilie. Pusatnya di Sitanang Muaro Lakin. Lama-kelamaan daerah ini berkembang dan melahirkan beberapa nagari, yaitu Ampalu, Halaban, Labuah Gunuang, Tanjuang Gadang dan Gunuang Sahilan. 

Dari Luhak Limo Puluah Koto ini daerahnya berkembang sampai ke Muaro Sungai Lolo, Tapus, Rao Mapat Tunggul, Kubu Nan Duo, Sinurut, Talu, Cubadak, Simpang Tonang, Paraman, Ampalu, Aue Kuniang, Parik Batu, Sasak, Sungai Aue, Aie Balam dan Sikilang Aie Bangieh.

Untuk daerah rantau Luhak Limo Puluah Koto adalah Kampar Kanan dan Kampar Kiri. Rantau Kampar Kiri terdiri dari enam bagian, yaitu Ludai, Ujuang Bukik, Gunuang Sahilan, Lipek Kain, Kunut dan Sanggan. Rantau Kampar Kanan dibagi atas tiga bagian. Pertama disebut "Di hulu tunggu nan tigo", yang terdiri dari Limbanang Koto Laweh, Koto Tangah dan Koto Tinggi. Yang kedua disebut "Di Tangah kampar sambilan", yang terdiri dari Tanjuang, Muaro Takuih, Gunuang Malelo, Pongkai, Koto Bangun, Silalang, Durian Tinggi, Kapuak dan Lubuak Alai. Yang ketiga disebut "Di ulak koto nan anam", yang terdiri dari Koto Baru, Koto Alam, Tanjuang Pauah, Tanjuang Baliak, Mangilang dan Malintang.

1

Share Artikel ke: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

0 komentar